Bahaya zat Emulsi Pada Makanan Olahan Terhadap Kesehatan Usus

Sebuah studi baru menunjukkan makanan dengan zat aditif tertentu dapat mengganggu bakteri usus Anda, menyebabkan perubahan yang meningkatkan peradangan di usus dan berpotensi meningkatkan pengembangan beberapa penyakit kronis.


Dalam penelitian ini, peneliti melihat bahan-bahan yang disebut Pengemulsi, yang ditambahkan ke dalam banyak makanan olahan, termasuk es krim dan selai kacang, untuk memperbaiki tekstur makanan tersebut dan memperpanjang masa layak konsumsinya.

Para peneliti menggunakan sepotong peralatan laboratorium yang dimaksudkan untuk mensimulasikan usus manusia, termasuk dengan bakteri, dan terdiri dari serangkaian pompa dan gelas wadah khusus. Para ilmuwan menambahkan dua emulsifiers disebut carboxymethylcellulose (CMC) dan polysorbate-80 (P80), untuk simulasi isi normal usus.

Menambahkan emulsifiers menyebabkan peningkatan dramatis dalam penanda peradangan usus, kata studi rekan penulis Benoit Chassaing, asisten profesor ilmu biomedis di Georgia State University. Chassaing mempresentasikan pada hari Sabtu 21 Mei pada pekan penyakit pencernaan, pertemuan ilmiah yang fokus pada penyakit saluran pencernaan.

Para peneliti kemudian mengambil komunitas bakteri usus dari peralatan laboratorium dan ditanamkan ke tikus yang tidak memiliki bakteri usus mereka sendiri. Tikus ini juga mengalami peradangan usus dan menunjukkan tanda-tanda sindrom metabolik, sekelompok kondisi yang mencakup obesitas, gula darah tinggi dan resistensi insulin.

Studi menunjukkan bahwa emulsifiers secara langsung mempengaruhi bakteri usus, kata Chassaing. Namun, para peneliti masih perlu untuk menguji apakah emulsifiers memiliki efek yang sama pada orang.

Temuan-temuan baru mereka tambahkan dari studi tahun 2013 oleh kelompok peneliti yang sama, yang menemukan bahwa emulsifiers meningkatkan perkembangan penyakit inflamasi usus (IBD) pada tikus yang secara genetis cenderung pada kondisi ini. studi tahun 2013 ini juga menemukan bahwa emulsifiers terkait dengan peradangan pada tikus normal (yang sedang tidak secara genetis cenderung tidak berpenyakit usus). Namun, pada waktu itu, para peneliti tidak tahu jika emulsifiers langsung dipengaruhi bakteri usus, atau jika mereka sebaliknya mempengaruhi sel tikus sendiri.

Studi baru dapat menyingkirkan dampak sel tikus sendiri, karena simulator digunakan adalah model mekanik dari usus, kata para peneliti.

Dalam studi yang akan datang yang akan dilakukan pada orang, para peneliti akan mungkin menempatkan peserta pada diet bebas Pengemulsi selama satu bulan, dan kemudian beralih beberapa peserta kembali ke diet yang mencakup emulsifiers, kata Chassaing. Para peneliti kemudian akan memeriksa apakah dua kelompok menampilkan perbedaan dalam peradangan usus dan perubahan dalam bakteri, katanya.

Pengemulsi tercantum pada bahan label, tetapi aditif memiliki nama yang berbeda-beda, kata Chassaing. Hal ini membuat sulit untuk menghindari emulsifiers hanya dengan membaca label makanan. Cara terbaik untuk menjaga dari makanan yang mengandung emulsifiers adalah dengan menghindari makanan olahan.
Bahaya zat Emulsi Pada Makanan Olahan Terhadap Kesehatan Usus Bahaya zat Emulsi Pada Makanan Olahan Terhadap Kesehatan Usus Reviewed by Prajnavati on 9:12 PM Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.